Traveling

Ramang-ramang: Surga Tersembunyi di Sulawesi Selatan

Akhir tahun 2020 lalu menjadi salah satu pengalaman terseru dalam hidup gua. Gua akhirnya bisa menginjakkan kaki ke tanah Sulawesi tepatnya di Sulawesi Selatan. Ini merupakan kali pertamanya dan super-duper excited bahkan dari awal booking tiket.

Diawali Beli Tiket Pulang-Pergi CKG-UPG

Trip ini sudah direncanakan dari jauh hari, tapi baru bulan November lalu akhirnya baru kesempatan beli tiketnya. Nunggu promo sih lebih tepatnya hehe… Memang bukan ahli nyari promo kayaknya, tapi alhamdulillah dengan harga Rp1juta dapat tiket PP di high season. Singkat cerita, tiket pulang-pergi CKG-UPG berhasil di-booking dan tinggal nunggu hari keberangkatan.

Perjalanan Ke Maros Dimulai

Tepat tanggal 23 Desember 2020, gua tiba di kota Makassar. Petualangan di Sulawesi Selatan pun dimulai. Sebenernya, gua pergi ke beberapa destinasi di sana tapi di tulisan kali ini gua akan cerita tentang perjalanan gua ke salah satu destinasi favorit gua, yaitu Ramang-ramang di Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan.

Ramang-ramang adalah sebuah gunung kapur atau disebut karst yang merupakan salah satu dari tiga yang terbesar di dunia, yang terbesar lainnya yaitu di The South China Karst, Yunan, Cina dan Ngũ Hành Sơn di Vietnam. Keren banget kan! Ramang-ramang sendiri berasal dari Bahasa Makassar yang artinya banyak awan atau kabut. Konon katanya nama tersebut diberikan karena dulunya sering muncul kabut, terutama setelah turun hujan atau saat pagi hari.

courtesy: instagram.com/muhimamsaleh
courtesy: instagram.com/muhimamsaleh

Hari-hari perjalanan di sana hampir selalu diguyur hujan. Kayaknya sih memang hawa-hawa akhir tahun, selalu musim hujan. Sama kayak perjalanan gua ke Maros waktu itu, hujan turun terus selama perjalanan. Dari kota Makassar ke destinasi Ramang-ramang di Kabupaten Maros memakan waktu sekitar satu jam. Dan tiga puluh menit perjalanan sendiri sambil ditemani hujan.

Baca juga: Uji Adrenalin di Gunung Parang Via Ferrata

Oh iya, untuk pergi ke suatu tempat yang belum pernah diketahui sebelumnya memang Google Maps jadi salah satu aplikasi yang bisa diandalkan. Nah, karena ini pertama kali gua ke sana, jadi untuk ke Ramang-ramang ini gua putuskan pake Google Maps, dan kalau udah deket ke titik tujuan, mending kalian tanya warga lokal di sana untuk pastikan lokasi tepatnya ya karena kemarin gua sedikit masalah dengan titik tibanya.

Tiba di Ramang-ramang

Sesampainya di destinasi, gua langsung ke dermaga untuk menyeberangi sungai Pute agar bisa menuju lokasi gunung karst-nya. Dengan menyewa satu kapal seharga Rp150.000 yang bisa ditumpangi lima sampai enam orang, gua pun melaju bersama penumpang lainnya.

Selama perjalanan gua menyeberangi sungai, gua disuguhi panorama alam yang keren banget seperti barisan pohon lontar dan pohon nipah. Selain itu, gua serasa lagi di Amazon karena gua juga bisa menyaksikan hewan-hewan liar yang ada di sana, seperti belibis dan monyet. Semakin dekat dengan lokasi, maka akan terlihat gunung karst yang menjulang tinggi.

Sampai di lokasi, tepatnya di kampung Berua, gua langsung dipertontonkan luas dan kerennya hamparan gunung karst. Pokoknya bisa memanjakan mata banget deh! Suara hewan-hewan khas air dan hutan langsung terdengar yang menambah keasrian Ramang-ramang ini.

Yang bikin takjub lagi, panorama alam yang eksotis ini punya banyak banget spot-spot yang selalu buat gua ucap syukur terus sama Tuhan karena udah diizinin buat ngeliat salah satu ciptaan-Nya yang keren banget ini. Gak lupa pastinya gua abadikan tiap momen gua di Ramang-ramang ini. Gua gak akan pernah lupain pengalaman gua di sini.

courtesy: instagram.com/muhimamsaleh
courtesy: instagram.com/muhimamsaleh

courtesy: instagram.com/muhimamsaleh

Pas udah puas eksplorasi, kapal yang gua tumpangi tadi masih menunggu untuk diantar ke dermaga keberangkatan awal. Pokoknya keren banget deh, gak nyesel bisa ke Ramang-ramang. Banyak banget yang bisa dipetik tiap perjalanan gua kala itu, yang pastinya jadi bisa lebih bersyukur dan takjub dengan ciptaan Tuhan. Jadi, kapan nih lo tarik diri lo buat kunjungi Ramang-ramang?

Firdaus Soeroto

He is the second child of three children coming from a humble family background, and he is feeling blessed to be where and what he is today.

Related Articles

45 Comments

  1. Seru ya Daus, pas bayangin lagi nyusurin danaunya itu..
    Biasanya gw ngeliat ini kalo lagi nonton Nat Geo..hehe..
    Btw, danaunya itu aman kan maksudnya apa banyak buayanya ?

    Oia, apa gunung ramang – ramanganya boleh dijadiin tempat hiking?

    Nice post!

    1. NAH iya Feb, gua juga ngebayangin jadi host di acara Nat Geo wkwk. Danaunya aman ya walaupun ada aja hewan-hewan “lucu” yang ngeliatin tapi so far pada gak berani sih mendekat haha.

      Kayaknya gak bisa deh, soalnya belom pernah ada info bisa dipanjat, Feb.

  2. Aku belum pernah ke sulawesi mas..heheheh
    Selalu tertarik dengan tulisan tentang rammang-rammang. Kelak kalau ke makassar, aku bakal sempetin buat ke rammang-rammang. Kepikiran untuk menikmati suasana, kearifan lokal, dan berinteraksi dengan warga setempat. Pasti seru sih. Bakal dapat banyak cerita tentang rammang-rammang san sekitarnya.

    Artikel yang menarik mas 😀

    1. Harus ke sini ya Mas Rivai… Keren banget mo nangis pas liat keindahannya haha. Thank you udah mampir!

  3. Keren banget kak tempatnya. Jadi ngebayangin naik kapal sambil denger suara hewan liar ditambah pemandangan gunung yang serba hijau. Aduh, bikin hati ademmmm.

    1. Seru Mbak… Kalo ke sini harus wajib nikmatin suara-suara hewan liarnya deh kayak beneran di cerita-cerita tentang Amazon gitu hahah

  4. Kalo sudah malem apakah tempat ini brubah namanya jadi remang-remang?
    Ditunggu cerita perjalanan sulsel seanjutnya ya Bang CP Next Trip Kubbu. 😉

    1. Kawasannya jadi nuansa remang-remang sih tapi namanya gak berubah hmmm… BTW, skip jadi CP wkwkw

  5. Dari Makassar ke Ramang-Ramang naik apa, Kak? Susah nggak transportasinya?
    Daripada jauh-jauh ke Filipina, bisa merasakan pengalaman yang serupa di sini ya. Jadi penasaran deh.

    1. Kemarin sih naik mobil ya, mending nyewa kendaraan gitu deh soalnya PR banget kalo udah kemalaman pulangnya hehe.
      Betul, untuk nikmatin panorama gunung karst gak perlu ke luar negeri hehe

  6. Ngebayangin naik perahu itu pas malem-malem kayanya horor ya hehe
    Pengalaman yang seru dengan pemandangan yang indah banget, pasti jadi pengalaman yang sangat berkesan ya

    1. Pulangnya magrib waktu tu,Tin. Seru banget memang udah magrib masih di tempat begituan hahaha…

    1. Sama teman sih, biar ada yang fotoin hahah… Hmm… kalo malam emang suasananya remang-remang sih haha

  7. Ramang-ramang namanya asing di telinga saya hehe
    Kalo gak salah saya pernah liat kayak gini tapi di mana gitu, Thailand atau Vietnam.
    Kepingin suatu saat ke Sulsel. Semoga aja nanti BPJ ngadain lagi.
    Tempatnya keliatanya agak mistik dan magis. Hehe

    1. Iya Mas Ben, ini salah satu yang mirip kayak di Thailand dan Vietnam. Tempatnya gak mistis kok hahah

  8. Saya juga suka pas kesini. Nuansa asrinya terasa sekali. Apalagi di kampung Berua. Bisa nikmatin kelapa muda, terus lihat jejak arkeologi telapak tangan purba dan yang seru pas naik ke Goa Berlian. Tangga panjatnya itu cukup buat satu orang doang jadi kudu nyempil. Dari pagi sampai sore, ga kerasa malah kalau main kesini.

  9. tiket 1 jt pp CKG_UPG high season wow…mayan banget ini!
    Kebayang kecantikan alami berbalut sunyi Ramang-ramang..pantes jika ucap syukur pada-Nya terucap tak henti-henti. Apalagi saat pandemi, lebih nyaman karena enggak banyak orang pasti di lokasi

  10. Sulawesi Selatan tuh jadi daerah yg pengen banget aku kunjungi. Tepatnya ke Makassar sih. Baru tahu nih soal Remang-Remang. Wahh jadi nambah list destinasi di Sulsel nih heheeh

  11. Astagahhhh gue baru tau loh Kalau Ramang-Ramang itu gunung haha, kirain cuma sungai dan sunaginya itu yang disebut Ramang-Ramang hahaha. Nice info Daus

  12. Pas awal baca judul, asing banget sama nama wisatanya. Terus scroll ke bawah, liat foto-fotonya “Gilaa, kok mirip di pinggiran sungai Li di Cina. Keren banget. Fix Clara memang kurang jauh mainnya! Sampe destinasi wisata cantik kayak gini di Indonesia, Clara ga tau! Allohu Akbar.”
    Terus baru lanjut baca. 😊
    Thank you lho kak sudah bikin review wisata ini. Membuka wawasan baru untuk saya yang kurang & emang jarang main jauh-jauh. 😆

  13. Tahun 2019 pernah ke Rammang rammang karena lagi transit di Makassar…vibe nya berasa dimana gitu…betah lama2 di sini….bahkan berharap bsa balik lagi ke sini dan bisa staycation biar tahu rasanya bangun pagi di sini..hehehe

  14. Kereen banget hamparan gunung kapurnya bikin refesh mata buat gue yang dari maret wfh terus. Baru tau ternyata di Sulawesi Selatan ada gunung kapur tiga terbesar di dunia. Makin bangga sama pesona negri sendiri.

  15. Hai Kak Firdaus, sudah lama nian saya ke ramang-ramang, sekitar tahun 2007. Menakjubkan banget. Pengen ke sana lagi, karena waktu itu hanya mampir sebentar. Ah, tulisan kakak bikin saya pengen cepat-cepat ke sana lagi euy

  16. Magical banget yaaa suasana di sana. Ini salah satu tempat yang masih jadi wacana di mimpi gw nih. Liat foto2 dan baca cerita daus bikin gw punya niatan nyeriusin mimpi gw nih

  17. Di indonesia ini beneran kayak semuanya ada ya. Kereen sih. Suasananya keren banget sih. Daus udah kayak MC acara jejak petualang nih foto di ramang- ramang

  18. Waaaah… ini destinasi yang terpaksa di skip, karena uda keburu hujan deres. Jadi pengen balik Sulsel deh, bayar utang Ramang-Ramang nih. Kereeeen banget kakak

  19. Wah pengalaman yang super duper keren ini mah. Sulawesi salah satu impian destinasiku. Beruntungnya sudah pernah kesana, jadi bisa banyak-banyak bersyukur dan mengagumi ciptaan-Nya. Ahhh senangnya…

  20. sekilas baca kirain remang-remang. ngapain gitu si daus ke tempat remang-remang wkwkwk. Tempatnya keren us. Kapan ya bs kesana huhuhu

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button