Traveling

Air Terjun Leke-Leke dan Pengalaman Traveling Serunya

on
9 October 2021

Ibarat sebuah magnet, Bali selalu punya daya tarik tersendiri bagi gua. Bali jadi salah satu destinasi yang menyimpan banyak cerita dan kenangan gua, khususnya sama temen-temen traveling gua. Kulturnya yang beda banget dengan keseharian yang gua jalanin mungkin juga jadi salah satu alasan kenapa gua suka Bali. Ah, mungkin juga karena Bali adalah destinasi wisata pertama gua di luar Sumatera dan Jawa yang gua kunjungi. Ya pokoknya Bali itu ada spesialnya deh buat gua HAHA

Kali ini gua mau cerita perjalanan gua bareng teman gua ke destinasi di Bali yang belum pernah gua kunjungi sebelumnya. Namanya adalah Air Terjun Leke-Leke.

Ke Bali di Bulan Februari

Pada bulan Februari 2021 lalu, bertepatan dengan liburan hari Imlek, gua dan teman dekat gua, Imam, memutuskan buat pergi bareng ke Bali. Tujuan utamanya adalah untuk eksplor Bali dari biasanya. “Dari biasanya?” Karena biasanya kalau ke Bali itu gua lebih memilih pantai, pantai, pantaiiiii terus. Ya walaupun gak ngebosenin sih tapi di Bali itu gak cuma pantai sebenernya yang bisa dieksplor.

Awalnya sempat mau get lost gitu aja sih, tanpa itinerary, tapi at the end, gua dan temen gua mutusin untuk buat ala ala itinerary singkat aja deh. Karena juga, sialnya, di hari liburan itu gua masih berkutat dengan meeting dan kerjaan kantor, jadi mau gak mau kudu ada yang diatur nih biar travelingnya gak bentrok sama jadwal kerjaan.

Singkat cerita, nyampe deh di Bali tanggal 11 Februari 2021, terus meluncur ke Legian dulu. Nginep sehari di sana sambil kelarin kerjaan. Legian yang sepi dari pelancong karena masa pandemi gini bikin daerah itu kayak asing banget. Toko pada tutup, makanan pada gak jualan, akhirnya kami putuskan duduk di kedai sederhana pinggir pantai sambil ngopi dan makan nasi goreng, tentu aja sambil buka laptop.

Bali di bulan Februari juga diselimutin sama awan mendung dan hujan turun. Sore harinya, hujan mulai deras dan waktunya istirahat di hotel sambil nikmati waktu istirahat. Malam harinya, pas mau beli makan, lumayan susah juga euy. Gak tau deh kok kayak gak ada yang buka gitu. Alhamdulillahnya ada tukang sate pinggir jalan akhirnya menyelamatkan perut kami malam itu walaupun jarak jualannya agak jauh dari hotel.

Abis makan malam, kami susun nih mana aja yang duluan bakal dikunjungi. Karena dari awal juga kami memang mau banyak ngabisin waktu di Ubud, jadi kami booking hotel di daerah Ubud sampai hari terakhir. Tentu aja, destinasi wisata yang bakal dijabanin adalah tempat wisata daerah Ubud dan sekitarnya.

Perjalanan ke Ubud, Naik Motor Biar Kebut.

Selama di Bali, kami nyewa motor langsung sekaligus sampai hari terakhir. Biar gak repot. Pagi harinya, kami langsung check out dari hotel yang ada di Legian. Gak lupa, nyari sarapan dulu. Dipikirannya tuh, naik motor ke Ubud biar bisa nyalip dan bisa kebut sampai Ubud, eh karena ada macet dan cuma ngandelin Google Maps, alhasil sampai di penginapan di Ubud waktu tempuhnya juga sama-sama aja. Tapi jujur, itu pengalaman pertama kali gua naik motor dari Legian ke Ubud.

Setelah sampai dan check in, kami istirahat dulu sambil santap makan siang yang kami beli di perjalanan tadi. Bersihin diri setelah perjalanan yang lumayan lelah dan bersiap buat eksplor Ubud.

Ubud itu terkenal dengan destinasi alamnya yang keren banget. Bermodal dengan itinerary yang gak lengkap-lengkap banget jadi ya selama di sana kami “sembarangan” juga untuk nentuin kapan harus gerak sana sini.

Baca juga artikel lain:
Belajar Budaya sambil Berwisata Makan di Toraja Utara
Menilik Kesetaraan Gender pada Perempuan Bali
Menguji Adrenalin di Parang Via Ferrata

Bersiap ke Air Terjun Leke-Leke

“Kita ke sini yuk!” kata Imam ke gua waktu tu. Jadi sebenarnya, Air Terjun Leke-Leke bukan destinasi yang udah ada di itinerary. Lagi-lagi ini perdana nih gua ke destinasi itu. Karena kepalang udah di Ubud juga, yaudah deh putusin ke air terjun itu yang ada di daerah Tabanan.

Esok harinya, pagi pukul 9, kami bersiap ke Air Terjun Leke-Leke. Dari penginapan yang kami sewa ke sana tu, kira-kira menempuh jarak sekitar 50 menit. Yaudah ayo jabanin aja! Dengan bermodalkan motor sewaan, kami melaju. Selama perjalanan kami juga mampir-mampir dulu untuk sarapan dan siapin bekal untuk di air terjun itu.

Karena mampir-mampir tadi, alhasil kami sampai di tempat tujuan melebihi ekspektasi waktu tempuh. Tapi lagi-lagi, karena mampir-mampir itu gua jadi bisa liat kesibukan masyarakat Bali yang ada di daerah ketika menjalankan ritual sembahyangnya, berjualan di pasar hingga gua juga sempet ngobrol singkat dengan seorang Ibu yang berjualan nasi ayam betutu murah.

Sesampainya di Air Terjun Leke-Leke, kami disambut dengan kerapihan dari pengelolaan di sana. Rupanya Air Terjun Leke-Leke sudah dikelola baik dengan masyarakat daerahnya. Dengan membayar Rp25.000 sebagai tiket masuk, kami harus berjalan kaki sekitar 15 – 20 menit masuk ke dalam hutan. Jalan setapak ketika menempuh perjalanan itu juga asri banget dan gak begitu menyulitkan. Efek dari hujan turun deras, sungai di selama perjalanan ke Air Terjun di Leke-Leke itu memiliki debit air yang deras banget, juga sempet ada bebatuan yang licin.

Deru air yang semakin kencang, tandanya kami sudah mulai dekat tuh. Pas sampai di spot utama, beneran cuma kami berdua yang ada di sana. Sepi sesepi-sepinya. Ada dua yang dipikirin sih pas liat keadaan sepi cuma berdua itu, pertama bisa seru karena kalau bikin konten jadi gak banyak bocor, kedua tapi kalau kejadian apa-apa ya cuma kami berdua yang bisa saling tolong karena penjaganya aja gak ada.

Debit air terjun yang deras banget buat gua gak berani untuk berenang dekat dengan air terjun. Jadi hanya batas bebatuan besar aja yang jadi spot kece buat bikin konten. Air Terjun Leke-Leke ini dipenuhin rimbun dengan berbagai tanaman khas air dan beberapa tanaman hias liar tumbuh di sana.

Dari sudut mana pun, Air Terjun Leke-Leke ini menurut gua cantik, megah dan kokoh banget. Bebatuan yang kuat serta debit air yang deras jadi sesuatu kekuatan si air terjun itu. Tapi kerimbunan dan suasana hening dengan suara binatang yang khas jadi sesuatu kelembutannya.

Indahnya Panorama Air Terjun Leke-Leke

 

Indahnya Panorama Air Terjun Leke-Leke

Sekitar hampir sejam kami mengabadikan momen di sana, akhirnya kami putuskan untuk pulang. Pokoknya selama perjalanan ke Ubud dan Air Terjun Leke-Leke itu banyak banget ngasih pengalaman-pengalaman pertama kali dalam hidup. Setia pada pengalaman baru muncul di perjalanan itu, gua selalu ngucap “akhirnya bisa punya kesempatan belajar dan melihat sesuatu yang baru lagi.” Justru, sesuatu yang gak direncanain sebelumnya, belum tentu buruk, ada aja kejutan dan cerita yang bisa diambil dari pengalaman pertama kali. Setuju?

TAGS
RELATED POSTS
25 Comments
  1. Reply

    febi

    11 October 2021

    Ternyata lo termasuk yang semi2 spontan ya kalo lagi travelling..
    Jadi kalo gw kan kebalikannya, dari awal kalo mau pergi, udah bikin kayak rundown gitu yg isinya mau kemana, jam berapa berangkatnya, disitu buka jam berapa, mau berapa jam pas disana, harga tiket disitu (kl seandainya hrs bayar tiket masuk), dll..wkwk..

    Secara gw bukan si semi spontan kalo buat nentuin destinasi jalan – jalan, jadi penasaran deh pas lo bilang “banyak bgt ngasih pengalaman2 pertama kali dalam hidup”..
    Jadiin satu postingan lagi dong..hehe..

    Oia, Imam yg suka fotografi ya yg jadi temen jalan2 lo?..
    Kalo iya, asyik ya soalnya dia suka fotografi jadinya fotonya bagus2..hehe..

    Btw, nice sharing!

    • Reply

      Firdaus Soeroto

      11 October 2021

      Kadang suka aja sih Feb kalo yang spontan gitu, banyak “serunya” hehe. Kalo banyak ngasih pengalaman itu maksudnya banyak kejadian tak terduga yang dialami, salah satunya ya tempatnya sepi banget itu.

      Iya itu Imam anak KF, Feb. Dulu kita pernah traveling bareng pas Belitung deh kayaknya.

  2. Reply

    Lovelypink

    11 October 2021

    waaaah nikmat banget ini WFB (Work Form Bali)nya, truz bisa nyuri2 waktu juga buat ngetrip dadakan gini. mana tempatnya menarik & sepi, sangat mendukung yah buat bikin konten yang kece badai euy.

  3. Reply

    Iqbal

    11 October 2021

    Jalan-jalan sepi begitu ternyata ada gak enaknya juga yah.. Cari makanan rada susah. Juga kalau di satu obyek wisata sepi banget, apalagi air terjun, itu rasanya ada hawa gak enak. Jadi ada perasaan was-was kalau mau berenang. Enaknya itu pas lah ya, gak terlalu ramai, gak terlalu sepi

  4. Reply

    Mamak Rempong

    11 October 2021

    dari Legian ke Ubud naek motor berapa lama beb? bisa jadi pilihan juga nih, kalo mau ngebolang

    air terjunnya cukup deres ya, seger banget liatnya. ubud memang selalu menggoda untuk di eksplore
    cuman kalo ke air terjun sepi begitu serem juga ya apalagi ga ada penjaganya hahahahaha

  5. Reply

    Rivai Hidayat

    12 October 2021

    Pemandangan air terjunnya bagus mas. Kalau bawa peralatan, mungkin bisa ngopi santai di sana. Tarik hamock bentar buat rebahan ditemani dengan gemericik air dan rimbunnya pepohonan.

    Perjalanan tanpa rencana terkadang emang lebih seru mas firdaus. Hal tersebut jga bisa mengurangi segala ekspektasi yang akan kita temui dalam perjalanan. Perjalanan jadi lebih lebih tidak terduga.

    Cerita yang bagus mas firdaus. Semoga pariwisata bali bisa segera pulih.

  6. Reply

    RULY

    14 October 2021

    Wahh pengalaman yang sangat menarik nih Mas Broo, memang trip ditengah pandemi memang lebih asyik ya, mungkin selain lebih sepi feel nya lebih dapat.

  7. Reply

    Antin Aprianti

    15 October 2021

    Ngebayangin kalau ke Air Terjun Leke-Leke itu sore, kebanyang horornya kebanding menikmati keindahannya kayanya ya us. Btw selama perjalanan ke Air Terjun Leke-Leke itu kan masuk hutan, tapi udah ada jalannya gitu kah? kan ngeri nyasar yak, mana hutan pula lagi

  8. Reply

    Kartini

    16 October 2021

    Bagus banget air terjunnya tapi vibesnya buat aku rada horor gitu karena “tertutup” banget hihihi emang dasar aku parnoan anaknya

  9. Reply

    Eka Rahmawati

    16 October 2021

    Bener ke Bali destinasi utamanya pasti pantai dan pantai terus. Tapi mungkin buat yg udah sering ke Bali kayak kak Firdaus pantai jadi destinasi yg agak bosenin ya. Nah bt gue sendiri yg kalo ke Bali masih bisa diitung pake jari satu tangan, pantai di Bali udah jadi kayak tempat penenang pikiran deh

  10. Reply

    Tuty Prihartiny

    16 October 2021

    Moment ke Air terjun Leke-leke termasuk memperkaya pengalaman hidup Kakak ya? Btw. Iya ya kak, tidak semua hal mesti dengan perencanaan sebelumnya. Bersiaplah dengan keseruan konsekuensinya.

  11. Reply

    Beni

    17 October 2021

    Wah, sama tuh. Pulau di luar jawa yang pertama yang dikunjungi itu ya Bali. Kayaknya Bali itu emang wisata favo di indo, kayak banyak misterinya Bali dan ada magnetnya jadi gak akan bosan kalo dikunjungi beberapa kalipun.
    Next mau coba ke air terjun leke-leke ini. Mau ke sini gak sempat terus.

    Ditunggu report liburannya lagi yang kemarin ke Bali.

  12. Reply

    Dian Restu Agustina

    17 October 2021

    Serius cuma berdua gitu yang kepikiran cuma ngonten bakal seru..dan kalau ada apa-apa gimana.
    Ya ampun, sekeren ini sepi. Di antaranya karena pandemi mungkin ya
    Aku 8 tahun tinggal di Bali jaman susah, jadi terbatas kemana-mana karena hitungan anak kos mahal biayanya haha. Juga, saat itu belum semua destinasi dibuka seperti saat ini. Seperti air terjun Leke-Leke ini, tahun 90-an belum jadi tempat wisata ini..Padahal cakep begini!

  13. Reply

    Ning!

    17 October 2021

    Biasanya kalau pas lagi traveling gitu sekalian wisata kuliner. Jadi lidah juga ngecap experience seru, tapi pas lagi sepi gini ternyata banyak yang tutup. Di sisi lain jadi sepi dan lebih bisa menikmati panorama alam. Cuma ya itu tadi, kulinernya kurang mendukung, apalagi buat orang yang tukang makan & pengin icip-icip kayak aku, hehe

    Btw itu air terjunnya kece banget ya, uang masuknya juga murah meriah, cuma 25k.

  14. Reply

    hallowulandari

    17 October 2021

    huwaaaa air terjun leke-leke ini hidden gem banget ya di bali! bagus banget dan masih sepi, serasa milik berdua aja atuh lah hahhahha

  15. Reply

    Mrs.kingdom17

    17 October 2021

    Woww….air terjun Leke-leke nya keren banget. Gilak Bali emank gak ada habisnya untuk dikulik ya.

  16. Reply

    Rara

    17 October 2021

    Ih air terjaminnya bagus banget. Tinggi lagi

    Mana sepi, apakah kebetulan sepi emang selalu sepi?

  17. Reply

    Lenifey

    18 October 2021

    Eh legian ubud naik motor jauh banget gak sih? Udah lama sih nggak ke bali. Pengen sih ini WFB cem daus gini. Wkwk. Bagus air terjunnya. Keliatan seger sih

  18. Reply

    Diah Sally

    18 October 2021

    GOKIL INDAH BANGET! 😍😍😍

    Sepi banget dong yaa tempatnya, aduh sambil nulis buat arisan blog disana indah banget langsung bisa nulis 6 tulisan dalam sejam kali yaa. Haha.

  19. Reply

    Anni

    20 October 2021

    :Setujuuu dongggggg krn aku termasuk orang yang suka spontanitas dan kejutan yang seru juga kadang-kadang. Nggak suka klo terlalu kaku and monoton gitu haha..
    Tapi sumpahnya cakep banget air terjunnya..cantik parah…sebagai pecinta Bali, itu sangat mengundang..sayangnya selama dulu di Bali belum pernah sama sekali ke air terjun, selalu aja kebanyakannya ke pantai lagi, pantai lagi.
    But dengan rekomendasi ini, boleh dicoba jg nih..thanks a lot for the nice info🤩

  20. Reply

    Deny Oey

    20 October 2021

    Next kalo ke Ubud lagi mau coba kesini ah. Walopun bukan pecinta air terjun banget tapi melihat panorama di sekitarnya yg sejuk bikin pengen kesana terus..

  21. Reply

    Elsa Martina Lova

    20 October 2021

    Kayak nya foto-foto nya pake kamera pro ya us, bagus banget

    • Reply

      Firdaus Soeroto

      8 February 2022

      Kebetulan foto ini, iya, diambil pake kamera pro.

  22. Reply

    fanny_dcatqueen

    23 April 2022

    Setujuuuu banget. Pengalaman2 yg aku dapet selama traveling semuanya ngajarin sesuatu. Itulah kenapa ga pernah bosan utk menjelajah banyak tempat, negara, kota dll. Aku tipe yg ga gampang percaya dengan kata orang dan media sebelum melihat langsung.

    Kayak pas ke Korut, semua pada bilang seram, orang2nya ga ramah, pemimpinnya apalagi 🤣. Negaranya dianggab miskin dll. Kenyataannya, pas aku kesana, terlihat jelas kotanya suangaaaaat bersiiiih, bahkan lebih bersih dari Jepang yg sering aku datangin. Orangnya2, ramah terhadap turis. Dibanding Korsel, aku jauh LBH suka keramahan orang Korut.

    Jadi ga bisa percaya gitu aja Ama media. Terkadang merekapun udh ga netral 😁.

    Air terjunnya aku sukaaaaaa😍. Kesannya apa Yaa, kayak misterius, apalagi sepi. Tapi tiap kali ngeliat air terjun yg megah, besar, debit air deras, langsung berasa keciiiil banget.. bersyukur Indonesia punya banyak air terjun yang tinggi2.

    • Reply

      Firdaus Soeroto

      13 May 2022

      Setuju banget sama komennya Kak! Wow Korut? aku someday pengen banget ke sini, alasannya ya simply Karena pengen tau gimana kehidupannya di sana secara langsung bukan liat di media aja.

LEAVE A COMMENT

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.