Traveling

Ndalem Diajeng: Homestay Terjangkau di Yogyakarta

Awal pekan kemarin, gua bertolak ke Yogyakarta setelah kerja di Bali selama 5 hari. Tepat hari Senin pagi, AirAsia yang gua tumpangi take off dan tiba di Yogyakarta International Airport (YIA) sekitar pukul 8 pagi. Yup, hari pemulaan di sebuah pekan, dan YIA terpantau cukup ramai saat itu, mungkin karena penerbangan pertama dan orang-orang baru pada pulang dari luar kota Yogya.

Hal random itu selalu aja kejadian, ya gak sih? Tibanya gua ke Yogyakarta di hari Senin pagi saat itu juga termasuk hal random karena gua yang salah reschedule tiket pesawat yang harusnya ke Minggu pagi malah tanpa sadar ke Senin pagi. Untung pas sampai di bandara, waktunya belum masuk jam kerja, jadi gak perlu repot alesan ini itu ke atasan.

Setelah membeli tiket kereta bandara dari YIA ke Stasiun Yogyakarta, gua sempetin untuk buka laptop dan mengisi absensi digital, karena gua kerjanya remote, jadi gua bisa absen kerja di mana aja, asal ada sinyal internet. Hal random lagi, ketika sampai di YIA itu gua sama sekali belum sempet booking penginapan – Sok sok-an mau get lost! Haha – tapi untung gua kepikiran satu video TikTok yang pernah dikirim sepupu gua tentang sebuah homestay di Yogyakarta dengan harga terjangkau.

Booking Penginapan di Ndalem Diajeng

Gak pikir panjang, gua langsung booking via WhatsApp, karena waktu itu gua cek di salah satu aplikasi online transportation agent malah lebih mahal harganya dari informasi yang gua terima di video TikTok itu, jadinya mending langsung chat aja di WhatsApp.

Masih berada di YIA, sambil memesan tiket kereta badara menuju kota Yogyakarta, gua juga sembari chat pemilik homestay itu. Ndalem Diajeng Namanya. Kebetulan itu hari kerja, dan gua memesan penginapan dengan bentuk dormitory alias tempat penginapan yang ditujukan untuk banyak orang.

Ibu pemilik homestay Ndalem Diajeng itu lalu memberikan rate harga untuk satu malamnya di dormitory, yaitu Rp65.000 sudah termasuk ruangan ber-AC dan sarapan. Gak pikir panjang, gua langsung meng-iya-kan dan booking satu malam di sana – karena memang gua di Yogya hanya bermalam satu hari – dan gua pun langsung menunju ke sana dengan kereta bandara.

Fasilitas-Fasilitas Homestay

Niatnya pengin seminggu sih di Yogya, tapi gua karena ada urusan kerjaan di Jakarta yang mengharuskan tatap muka, jadi ya gua harus bertolak ke Jakarta esok harinya. Dengan harga Rp65.000 dan fasilitas yang sangat cukup keren menurut gua itu murah banget.

Bayangin aja, ruangan ber-AC, TV kabel di ruang tamunya, fasilitas Wi-Fi 24 jam, kamar yang bersih, ranjang yang cukup bagus dan rapih, juga gua bisa bebas sepuasnya bikin teh atau kopi plus bisa bebas masak karena ada dapurnya di sana.

Di homestay Ndalem Diajeng ini ada beberapa tipe kamar, kalau dibuat rincian harga permalamnya begini:

  • Kamar tipe Dormitory = Rp65.000 (weekday)/ Rp75.000 (weekend)
  • Kamar tipe Double-Room (shared bathroom) dengan kipas angin = Rp100.000
  • Kamar tipe Double-Room (shared bathroom) dengan AC = Rp150.000
  • Kamar tipe Deluxe kamar mandi dalam= Rp220.000

Semua tipe kamar itu akan mendapatkan gratis sarapan setiap harinya.

Tipe Dormitory
Tipe Double-Room
Tipe Deluxe dengan kamar mandi dalam
Salah satu menu sarapan di homestay

 

Baca juga: Canggu Jadi Tempat Stay yang Oke dan Slay

Lokasi Homestay

Lokasi yang cukup mudah dijangkau membuat salah satu alasan gua menginap di sini. Dari Stasiun Tugu Yogyakarta dan Lempuyangan jaraknya hanya sekitar 2,5 km, homestay ini dekat banget sama Alun Alun Kidul, cukup jalan kaki sekitar 5 sampai 7 menit bisa sampai di sana.

Bertempat di jalan Namburan Lor no.50, kecamatan Kraton, lingkungan homestay yang jauh dari kata bising, bisa jadi pilihan yang tepat buat kalian yang pengin tenang selama menginap di Yogyakarta. Lingkungan di jalanan luarnya juga asri banget, banyak pohon rimbun. Soal keamanan juga di ujung jalan juga ada portal yang siap siaga 24 jam.

Pekarangan depan homestay
Pekarangan di dalam homestay
Pintu masuk parking area di Ndalem Diajeng

Kalau punya kesempatan lagi ke Yogyakarta, mungkin gua kemungkinan besar bakal balik lagi menginap di sana sih. Apa lagi kalau pas solo traveling kayak kemarin, jadinya gua bisa banyak ngobrol sama orang-orang baru dan bisa jadi punya temen dan link baru. Yap, gua berkenalan sama keluarga Wililams dari Amerika yang kebetulan menginap di sana dan ada satu anak Brebes yang akhirnya bisa keliling bareng dia sambil ngisi waktu semalam di Yogyakarta. Saran sih dari gua, kalau memang mau menginap ketika weekend, mending disewa H-1 atau H-2 karena pasti rame banget di sana.

Firdaus Soeroto

He is the second child of three children coming from a humble family background, and he is feeling blessed to be where and what he is today.

Related Articles

19 Comments

  1. Selama ini gw masih takut nyobain tipe dormitory karena gw pny kebiasaan ninggalin sebagian barang2 di penginapan pas travelling..
    Krn kan berat ya, kl harus dibawa semua..
    Kalo menurut lo ada tipsnya ngga, buat yg semisalkan mw nginep lbh dr 1 malem di tipe kamar dormitory dg kebiasaan kyk gitu ?..

    1. Tipsnya harus nyari dorm yang punya loker yang berkunci, jadi kita bisa nyimpen barang berharga di sana. Nah kebetulan di Ndalem Diajeng ini ada loker gitu di tipe dorm-nya, Feb.

  2. Belum pernah nyobain nginep di dormitory tapi buat aku yang tidurnya ga bisa diem berasa malu deh kalau bareng-bareng tapi ga kenal gitu. Itu kamar mandinya di dalam kamar atau di luar us? tapi emang untuk harga segitu lumayan banget buat backpackeran mah

    1. Semuanya di luar Ntin, kecuali ada satu kamar yang deluxe. Iya lumayan banget itu hahah

  3. Untuk ukuran dormintory, harga segitu cukup murah dan terjangkau. Apalagi sudah termasuk sarapan. Menu sarapannya juga terluhat enak. Masakan rumahan. Lokasi yang strategis, aman, asri jadi nilai tambah untuk penginapan ini.

    Dormintory emang cocok bagi mereka yang ingin cari teman perjalanan dan pengalaman baru.

    Tulisan yang bagus mas 😀

    1. Thank you Mas Rivai udah mampir! Betul banget, ini emang cocok banget buat backpacker solo yang pengen nyari temen baru.

  4. Jogja memang selalu ngangenin, dan entah kenapa disana, bisa dapat harga semurah itu untuk layanan yang bisa dibilang bukan kacangan, tapi itulah memang keunikan masing masing daerah di Indonesia, seperti yang biasa dibilang, Tinggal di Jogja, Gaji DKI, Cuacanya Bandung, adalah paket Komplit

  5. Gue terakhir ke yogya, mesen lewat air bnb ya. 1,5 buat 2 malem ada 3 kamar. Tapi ada 1 kamar yg bisa buat 6 orang gitu. Kebetulan kami ber 10. Lumayan juga.

    Kalo sendiri emang lebih enak dorm gitu, kalo ramai-ramai lebih suka sewa villa

  6. Murah sekali waw. Tentu saja ini akan menjadi rekomendasi bagi saya kalau nanti berkunjung ke Jogja lagi seorang diri. Pun sarapannya terlihat lezat, makanan rumahan begitu. Nice info Daus

  7. Aduh jadi pengen ke Yogya banget nih jadinya haha..
    Kangen berat sama kampung halaman papah setelah baca artikel ini, tempat yang waktu diri ini masih kecil kerjaannya bolak balik pas liburan dan lebaran, pasti ke Yogya.
    Tapi, Yogya tuh memang selain orang-orangnya yang hangat, ramah juga bersahabat, harga-harga disana dari dulu juga selalu aman bersahabat.
    Sesuai sama jargon Yogya berhati nyamannya juga.
    Thanks for sharing!!

  8. Wii muraah siih. 65 ribu sajaa. Mana kamarnya kayaknya luas dan sarapan ala rumahan plus deket tengah kota. Kalo inget dormitory inget jepang sih. Rata2 bobonya kek begitu.

  9. Aku baru tau ada penginapan semurah itu, wah bisa jadi refernsiii. nanti kapan-kapan mau ah kesini kalau lagi di Jogja. Semoga semakin banyak deh penginapan sperti ini. kadang suka bingung mau jalan sendiri tuh budgetnya besar banget apalagi kalau belum tau lokasi penginapan murah hihihihi

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button