Traveling

PLTB TOLO Jeneponto: Pembangkit Listrik Tenaga Angin Terbesar Kedua Indonesia

Pernah dengar Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB)? Jujur, gua sering dengar waktu masih SD. Tapi, gak pernah liat langsung. PLTB sendiri itu merupakan pembangkit listrik yang memanfaatkan energi angin untuk menghasilkan aliran listrik. Kata “bayu” itu sendiri nama lain dari “angin”, ya. Nah, kali ini gua akan cerita nih salah satu destinasi yang gua kunjungi ketika gua traveling ke Sulawesi Selatan, yaitu PLTB TOLO di Kabupaten Jeneponto.

Hari ke-8 traveling gua ke Sulawesi Selatan, gua putuskan untuk pergi ke Jeneponto. Awalnya, gua gak ada niat mau ke Jeneponto, tapi travelmate gua yang merupakan orang asli sana bilang “kalau kapan lagi ke Jeneponto kalau gak sekarang. Mumpung di sini.”

Cuaca hujan di Sulawesi Selatan akhir tahun 2020 lalu itu, buat gua sebenernya males ke Jeneponto. Karena jaraknya juga lumayan sih dari kota Makassar, sekitar 2 jam. Tapi pas dengar omongan travelmate gua itu akhirnya ya gua semangatin diri deh, toh gak ada salahnya juga dari pada cuma tiduran doang di kasur.

Pukul 8 pagi, tepatnya setelah hujan yang sedari malam akhirnya berhenti, gua putuskan untuk mandi dan bergegas. Dengan bermodalkan mobil pinjaman gua dan travelmate gua meluncur ke Jeneponto. Yang tak lain dan tak bukan kami ke sana akan ke Kawasan PLTB TOLO di Jeneponto.

Ketika gua search di google gimana kawasannya, rupanya luas banget dan unik karena ya ada turbin angin yang berputar untuk menghasilkan energi listrik. Yang bikin pengen banget ke sana tuh, karena PLTB TOLO merupakan yang terbesar kedua setelah PLTB pertama yang dibangun di Indonesia yaitu PLTB Sindrap (Sidenreng Rappang) di Sulawesi Selatan juga. Walaupun sebenarnya, di Papua, Maluku dan Kalimantan Selatan juga ada tapi dua PLTB tersebut merupakan yang terbesar.

Cerita Perjalanan ke PLTB TOLO

Perjalanan kami tempuh dengan santai. Karena keadaan jalan yang licin dan kami juga gak ahli ahli banget nyetir mobil hehe… Temen gua bilang, kalau Jeneponto ini tadinya merupakan kawasan yang tandus dan kering. Jeneponto juga terkenal dengan banyak kuda, gak heran kalau makan coto makassar di Jeneponto masih sering dijumpai yang dagingnya menggunakan daging kuda. Tapi, pas main ke sana waktu itu, gua gak sempet nemuin coto makassar yang dagingnya pakai daging kuda sih. Mungkin belum pada buka.

Baca juga: Indahnya Ramang-ramang, surga tersembunyi di Sulsel

Selama perjalanan ke PLTB TOLO gua juga sering banget nemuin orang-orang menjual ballo atau semacam tuak khas Sulawesi Selatan. Dari artikel yang pernah gua baca tentang Sulawesi Selatan, masyarakat sana juga kerap kali minum ballo sehari-harinya, terutama di bagian selatan seperti Gowa hingga Jeneponto. Dan tiap-tiap daerah itu punya ballo-nya sendiri, kalau di bagian selatan biasanya membuat ballo dari tala’ atau lontar. Kalau di daerah utara, biasanya membuatnya dengan aren.

Tiba di PLTB TOLO Jeneponto

Perkiraan kami tepat. Sekitar dua jam perjalanan, kami tiba juga ke PLTB TOLO. Google Maps pun akhirnya mengarahkan mobil kami ke lapangan luas yang tandus dengan banyak turbin angin sejauh mata memandang. Gua? Ya excited banget lah! Karena akhirnya sampai dan lihat langsung turbin angin yang banyak banget, yang biasanya cuma lihat di buku cetak sekolah aja.

Dan benar banget, di sana banyak para gembala dan hewan ternaknya sedang menggembala. Ada sapi, kambing dan yang pasti ada kuda. Lagi, gua excited banget pas liat kuda banyak banget di sana.

Kuda di PLTB TOLO

Kami parkirkan mobil dengan aman, setelah itu kami mulai berkeliling. Bisa dibilang Kawasan PLTB TOLO ini jadi salah satu daya tarik para wisatawan untuk berkunjung ke Jeneponto ini. Benar aja, semakin siang semakin banyak orang yang datang. Dari warga lokal hingga pendatang seperti gua.

Sejak resmi beroperasi pada November 2018 lalu, turbin atau kincir angin raksasa ini kerap disinggahi banyak orang. Mereka menyempatkan mampir ke sini untuk wisata bersama keluarga maupun teman-teman. Oh iya, untuk lengkapnya, PLTB TOLO ini berlokasi di Kampung Lengke-lengkese, Kecamatan Binamu, Kabupaten Jeneponto, Sulawesi Selatan.

Mungkin untuk sebagian orang akan biasa aja, tapi buat gua ini unik banget. Karena dengan berkunjung ke sini jadi bangga bisa liat kincir angin buatan Indonesia yang terbesar kedua. Gak lupa, gua abisin waktu di sini dengan foto-foto dan ambil footage buat video. Kawasan yang luas banget ini cocok banget dinikmati sore-sore. Semakin sore, di kincir angin PLTB TOLO akan semakin berputar semua dan membuat kagum para pelancong yang ke sana. Termasuk gua.

Itu tadi cerita singkat gua main-main ke Jeneponto. Walaupun gak eksplor banyak di sana, tapi dengan ke Kawasan PLTB TOLO aja udah seneng banget. Oh ya, jangan lupa juga buat mampir dan cari nasi merah khas Sulawesi Selatan ya kalau main ke Jeneponto. Rasanya nagih! Gak ada fotonya, gak sempet foto udah abis duluan sangking enaknya hehe…

Firdaus Soeroto

He is the second child of three children coming from a humble family background, and he is feeling blessed to be where and what he is today.

Related Articles

45 Comments

  1. PLTB tersebut itu jadi kawasan wisata ya Mas? Enggak ada penjagaan atau apa gitu sebelum masuk? Bisa masuk gitu aja ya? Btw Kincir gitu kayak di Belanda hahahaha

    1. Kayaknya sih wkwkw soalnya jadi banyak warlok dan warga luar yang dateng ke sini. Dan kemarin ke sana sih masuk-masuk aja soalnya itu dipinggir jalan gitu gak ada petugas dan di sekitarnya banyak warlok yang mengembala sama bertani jadi ya banyak orang aja di sana.

  2. Ehm..jadi namanya ballo yaa. Kosakata baru. Biasanya yang sering didengar itu tuak, arak, ciu (solo), atau chongyang (semarang). Pas di kalimantan akh melihat proses pembuatan arak. Mereka membuatnya dari berasa dan ragi. Seperti yang mas firdaus bilang, minum arak juga jadi minuman sehari-hari dan jadi sebuah kebiasaan bagi masyarakat

    1. Iya ballo namanya, Mas Rivai. Gua juga gak nyobain sih , padahal penasaran tapi gak boleh haha

  3. Untung ya temennya tetep semangat ngerayu buat ke Jeneponto, jadi bs liat yg bagus2 di sana 😀

    Perginya emg sengaja dari pagi apa ngga sengaja akhirnya berangkat pagi ?..
    Soalnya gw tipe yg kalo berangkat dari pagi2 biar pas sampe di tempat yg dituju bisa puas foto2 ngga ada yg ‘bocor’..hehe..

    Nice post daus, jadi tambah tahu lagi terutama soal nama miras tradisional disana dan dibuat dr apa mirasnya..
    Keren..

    1. HAHA bener Feb. Iya, berangkatnya pagi pagi biar sampe sana gak kesorean banget, jadi bisa nyantai karena mayan jauh dan cuacanya lagi hujan kan, jadi kalo pas nyampe hujan kan ya berabe juga.

  4. Ngeliat kipas-kipasnya kayak kincir angin yang di Belanda yah. Itu kalo kayak gitu ga bahaya kak deket begitu mainnya? Namanya pembangkit listrik. Eh tapi ga tau sih konsepnya gimana. Hahaha.

    Btw kalo udah di tempat wisata biarpun mager emang harus ga dimagerin. Sayang udah jauh2 hehe

    1. Gak bahaya sih soalnya gak satu dua orang yang ke sana. Tapi mending ngeliat dari agak jauh sih soalnya ya kalo deket2 kegedean ngeliat kincirnya hahaha

  5. Wahh beruntung sekali Mas Broo kesana Pas Turbin nya lagi berputar, karena setahu saya dalam satu tahun itu ada masa masa turbinnya tidak berputar karena dalam masa perawatan, penasaran juga soto pake daging kuda rasanya gimana ya ?

    1. Oh gitu ya Bang? Baru tau nih hahaha beruntungnya gua ya. Ih sama Bang gua ke sana juga nyari nyari coto daging kuda, tapi belom pada buka kayaknya atau pas lagi ada PPKM gitu di Sulsel jadinya pada gak rame yang buka.

  6. Pertama kali baca dan menemukan kalimat ‘energi angin untuk menghasilkan aliran listrik’, yang terbersit langsung adalah negeri Kincir Angin, Belanda..hehe…
    Eh ternyata ini ada di Indonesia..haha…dan ternyata keren banget ya kelihatannya turbin angin di Jeneponto itu. Wah, pasti seru dan asyik ya bisa explore ini dan itu😀 ditambah ada kuda-kudanya juga disana! Seru pake banget sih ini namanya..ngomong-ngomong kudanya bisa atau boleh ditunggangin atau enggak sih…
    Thank you for Nice info, nasi merahnya juga sprtnya menggoda ya…

    1. Kudanya mungkin boleh aja sih ditunggangin, tapi harus ngomong sama orangnya haha. Iya nasi merahnya enaknya banget…

  7. aku bersyukut bgt Indonesia makin kesini nambah terus pembangkit tenaga listrik berbasis lingkungan. Pembangunan PLTB pasti sgt memperhitungkan kondisi alamnya ya, jd kayaknya agak sulit kalau ada di jakarta hehehehe. setiap liat PLTB selain kebayangnya belanda, aku selalu berharap kita bisa terus punya pembangkit tenaga listrik berbasis lingkungan kaya gini atau dlm bentuk lain

    1. Setuju! Semoga juga kita bisa terus jaga alam kita ya biar alam tetap bersahabat sama kita.

  8. Waaaah… waktu saya dari Tanjung Bira mau ke Toraja sempet liat dari jauh ada kincir angin begini nih. Cuma saya kurang paham ini yg di Janeponto ato yang di Sidrap yah. Waktu itu sempet pengen singgah, tapi ternyata perjalanan ke Toraja masi panjang banget. Ternyata keren banget yaaaaah. You are so lucky mas, bisa liat PLTB terbesar kedua ini.

    1. Yes, I am alhamdulillah… Itu kayaknya yang di Sindrap deh. Gimana Toraja? Mantap gak? Keren banget yak di sana.

  9. Aku belum terlalu familiar sama PLTB, waktu baca kata pengantarnya aja nebak-nebak B itu kepanjangan dari apa. Terus pas tahu B itu kepanjangan Bayu masih tetep bingung apa hubungannya Bayu sama Angin? Bayu itu artinya angin gitu ya?serius bingung..hehehe…tapi sebelumnya udah pernah lihat temen yang posting kincir anginnya, aku pikir cuma buat foto ala-ala ternyata bisa menghasilkan listrik. Hebat banget. Satu lagi yang bikin penasaran, kalau gitu di situ banyak anginnya kah atau gimana?

    1. HAHAH iya bayu itu kata lain dari angin. Karena dibangun di lapangan luas dan mungkin juga faktor geografi yang pas, jadi angin di sana emang cukup kencang.

  10. Gue kira si Bayu kerja keras bagai quda biar hasilin listrik. Wkwwkk
    Dua jam dari makassar demi liat kincir angin dan tukang ngangon sapi dan kuda, gak sia-sia ya..

  11. Waktu ke Bira, sempat ngelewatin Jeneponto tapi gak liat kalo ada kincir angin ini.
    Jadi cuma sekadar mampir foto2 bareng kuda doang hahaha.
    Bagus ya pas muter gitu turbinnya.
    Semoga ada waktu buat main kesana lagi. Amin.

  12. Mungkin dinamain PLTB biar nggak rancu sama yang tenaga air ya. Menarik banget sih kawasan PLTB, apalagi ada kuda sama sapi. Biasanya, liat yang kayak gini di film-film aja, ternyata di Indonesia udah ada juga. Kalau ada kesempatan ke Makassar, semoga bisa mampir ke sini.

  13. ih penasaran juga deh sama pembangkit listrik tenaga bayu atau angin ini, bener-bener ngandelin angin? terus klo ga ada angin gimana donggg, ahahhah, pikiranku udah serandom itu dong wkwkkw. terus kan angin nya harus sekenceng apa, klo cuma angin sepoi-sepoi gimanaaaa

    btw, duh aku membayangkan daus naik kuda itu, jangan cuma jadi properti foto aja haha

  14. Pemandangan yang luar biasa. Berasa di luar negeri. Cantik. Pernah lihat juga di buku atau ensiklopedia. Belum pernah lihat langsung.

  15. Kincir angin terbesar kedua di dunia? for real? Wow seketika otakku langsung bertanya, berapa budget yang abis buat itu? haha otak cuan ku memang suka lancang.

    eh nasi merahnya kenapa bikin nagih, ada bumbu apa emang? mecinan gak? haha

    ballo nya enak ga Us?

    1. terbesar kedua di Indonesia donggg haduuhh hahah… Kalo budget abis buat itu semua kurang paham nih Sal wkwk. Waktu makan nasi merahnya nagih banget memang, mecin dan bumbu penyedap berpadu bikin mau lagi. Balonya gak nyobain, takut mabok wkwk

    1. Wah sangat disayangkan Day wkwk. Iya itu free kok orang dipinggir jalan dan di lahannya juga banyak orang berternak dan nanam padi gitu.

  16. waaahhh kita punya PTLB ya??? dan sekeren itu tempatnya…kaget hahahaha
    gemez banget viewnya itu kincir, kuda, sapi, rumput hijau, langit biru…..makasih udah mampir kesana dan cerita disini bebbb

  17. Aku pernah baca tentang PLTB ini di Mongabay. Kalau enggak salah ingat, potensi energi terbarukan di Sulawesi cukup besar. Tapi belum pernah ke sini. Menarik ya!

    Padahal udah mager, tempatnya tandus pula, tapi senang ya bisa melihat PLTB ini secara langsung. Btw, baru tahu juga kalau miras di Sulawesi namanya ballo ya.

  18. Kalau PLTA, saya sering lihat. Namun saya belum pernah mengunjungi langsung PLTB, palingan informasinya aja saat ke museum IPTEK. Seru juga ya Kak lihat langsung Turbin Angin sebanyak itu/terbesar kedua di Indonesia. Semoga saat saya ke makassar lagi bisa mampir PLTB Tolo Jeneponto

  19. Berasa kaya di luar negeri ga sih kalau kita view-nya. Bagus banget. Jiwa travellingku semakin meronta-ronta.

    Kemudian Jeneponto akan masuk dalam wishlist hehehe

  20. Otak cuan gue langsung bertanya, itu biaya pembuatan kincir anginnya ngabisin budget berapa ya? haha

    Elo nyoba Ballo nya ga, Us? Enak? apa bikin tenggorokan makin bisa nyanyi kaya Mariah Carey? haha

  21. Jujur gue gak pernah kepikiran buat jalan2 ke tempat pembangkit listrik kalo ke daerah hehe. Biasanya jalan2 pasti ke tempat yg emg jadi destinasi umum aja. Tapi seru juga sih bisa tahu tempat pembangkit listrik di suatu daerah. Apalagi pake angin, tempatnya gak banyak juga ada di Indonesia.

  22. Untung daus punya temen yang gigih ngajakin ya. Jadi akhirnya bisa mampir ke PLTB ini. Ala2 Belanda ya kincir anginnya. Dulu pernah liat di video pak jokowi tentang PLTB tapi lupa yang di pakai shooting PLTB yang mana dan Keren gitu tempatnya

  23. Aku malah belum pernah ke PLTB di Indonesia. Dulu waktu tinggal di Amerika, di beberapa states nglewatin aja..turbinnya gila, gedeee bangets. Tapi per turbinnya ga bisa dikunjungi. Jadi kayak steril gitu sekitarnya. Kalau di kantor utama mungkin bisa.

  24. Unik juga tempat wisata PLTB ini. Jadi Sulawesi Selatan ini ada pembangkit listrik tenaga angin ya bang. Bahkan ada dua, apa angin disana kencang ya?

    Bangga bisa main kesana ya, soalnya tidak banyak PLTB di Indonesia.

    Btw, ada kuda dan kerbau juga ya di sekitar PLTB, memang tidak ada petugas ya bang?

Leave a Reply

Your email address will not be published.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button